Narasi Sunyi di Puncak Geurutee

23:53:00

Ada narasi sunyi di Puncak Geurutee, yang tersimpan diam-diam dalam hati.  Tentang perasaan kagum yang sulit diungkapkan. Di Puncak Geurutee, ketika mata memandang luasnya laut Andaman, sejuknya angin yang bertiup lembut dari rimbunan pohon. Ada rasa tenang dan teduh yang tiba di dalam jiwa. Segala keletihan demi menujunya, terurai satu persatu.

Geurutee adalah keindahan yang diupayakan. Pesona yang sengaja disajikan Tuhan bagi siapapun yang menujunya. Karena untuk tiba di Puncak Geurutee kita butuh tekad dan keberanian. Jauh sebelum berada di kaki gunung, ada lintasan panjang yang harus kita tempuh. Laut dan hutan mengapit lintasan panjang itu.

Keduanya, baik itu laut ataupun hutan menjadikan kita untuk terus terjaga. Sebab perjalanan panjang ini bisa saja melenakan. Kita akan menemukan betapa teduhnya hutan di sepanjang lintasan ini. Sesekali hijaunya persawahan memanjakan mata. Kita akan terkagum-kagum di sini, kita akan takjub sepanjang lintasan ini.


Di sini, hati kita bisa saja tergoda. Untuk mencukupkan perjalanan. Toh, kita telah menemukan keindahan. Tapi, bukan itu. Bukan keindahan itu yang kita cari. Semua itu hanyalah hiburan Tuhan sebelum kita tiba di Puncak Geurutee. Maka suara debur ombak, adalah pemecah lamunan. Menyadarkan kita berkali-kali,  bahwa perjalanan kita belum tuntas.

Di Geurutee tekad kita memang diuji, seteguh apa kita mendekap janji pada diri sendiri. Ketika menelusuri ruas jalannya yang tak seberapa, sementara sisi lainnya adalah jurang yang mengangga. Kita pun tak bisa sepenuhnya percaya pada tebing, sebab sesekali bebatuan jatuh akibat lekang dari dekapanya. Tak mudah memang, tapi begitulah sudah tabiat perjalanan ini.


Tapi perjalanan penuh tantangan ini, bagi sebagian orang adalah candu. Bagi mereka, sesulit apapun tanjakan Geurutee, perjalanan harus terus berlanjut. Karena Puncak Geurutee telah menanti di sana. Dekat, sudah semakin dekat. Hingga di KM 65, segala kepayahan selama perjalanan itu sirna. Lalu menjelma sebuah perasaan baru yang mendebarkan.

Karena akhirnya Puncak Geurutee telah di depan mata. Puncak yang menjadi garis batas antara Aceh Jaya dan Aceh Besar. Warung-warung berdiri di tepian tebingnya. Duduklah sejenak di sana, lalu nikmatilah bentangan alam yang indah. Laut Andaman yang luas namun teduh, Pulau Kluang yang gagah namun sepi. Akumulasi perasaan selama perjalanan menuju Puncak Geurutee, telah menjadikan tempat ini kian indah. Satu kata yang memiliki banyak makna.


Maka interaksi di Puncak Geurutee adalah interaksi antara diri kita dan Tuhan. Di sana, kita menemukan pemahaman sederhana. Bagaimana Tuhan, selalu mengiringi kesulitan-kesulitan kita dengan keindahannya. Maka bentangan pesona Geurtutee adalah miniatur cinta Tuhan dalam keseharian kita.

Inilah narasi sunyi di Puncak Geurutee. Bahasa perasaan yang sejatinya tak membutuhkan penjelasan. Ia hadir begitu saja, diam-diam. Tak kita sadari. Ia semacam rindu tapi bukan pada sosok, ia semacam bahagia tapi bukan sebuah perayaan. Ia adalah keindahan, sebuah pemberian Tuhan karena kesungguhan kita menuntaskan perjalanan.


12 comments:

  1. Mantap, hehe..gurute menyajikan pesona alam gunung dan lautan yang mempesona dan indah dipandang mata. itu pic monyet nya keren loh :V

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, itulah enaknya jadi orang Aceh. Banyak tempat keren :D
      Itu monyet kayaknya brand ambasador pulpy oran*e :))

      Delete
  2. Seisi ruangan mendadak sunyi ketika membaca narasi kesunyian.

    ReplyDelete
  3. Menyoe dek Mat peugah lagee nyan, hana pat bantah....

    ReplyDelete
  4. ya Allah bang, kami gagal fokus sama mie rebusnya :'(((((((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aiihh... sama ayi, mie di sini. Bagaimanapun rupanya tetap enak hahah

      Delete
  5. monyetnya keren kali, posenya menggoda gitu, geurutee adalah sejumput surga di dunia ini

    ReplyDelete
  6. Terhipnotis kk bukan hanya oleh keindahan foto yang tersaji, tapi oleh untaian kata yang dirangkai begitu serasi. Hadeuh.... pande kali kok kalian nulisnya? *logatAceh tak tertahan saking kagumnya ni. Hehe.

    Kirain tadi puncak Geurutee nya harus dicapai dengan mendaki pake kaki, ternyata pake kendaraan ya? Kakak juga dulu suka duduk2 di situ tuh, menikmati indahnya laut Andaman tapi ga pernah nemu monyet yang sudah sepinter itu gaya minumnya. Udah semakin canggih monyet2 di sana yaaa? Hahaha

    Anyway, what a very nice post, Ibnu! Keep going, kk suka gaya menulisnya ni!

    Saleum,
    Alaika

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, terima kasih Kak Alaika....
      masih harus banyak belajar juga sama kakak hehhe

      Ayoo ke Geurutee kak, selain monyet sekarang juga sudah ada siamang yang tak kalah coolnya :D

      Delete
  7. Saleum, Apa kabar pak cik? Ketemu lagi kita di dunia blog :)

    sekarang blognya udah punya domain sendiri ya dan bangus banget interfacenya.
    Foto-fotonya juga, aahh..suatu saat jika ada kesempatan kami juga pingin punya domain sendiri. Btw, kami baru tau monyet juga suka pulpy, hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saleumm, Alhamdulillah Ayi... terima kasih udah datang rumah baru kami :D
      Kalian buatlah domain juga, cerita setelah pernikahan pasti banyak yang seru.
      Kangen juga dengan tulisan surealis kalian :))

      Delete

Powered by Blogger.